"Tiap-tiap diri akan merasai mati. Sesungguhnya akan disempurnakan pahala kamu pada hari kiamat. Sesiapa yang TERSELAMAT DARI NERAKA dan dimasukkan ke dalam syurga, sesungguhnya BERJAYA lah dia, dan ingatlah bahawa kehidupan di dunia ini hanyalah kesenangan yang memperdaya." (Ali Imran : 185)

Kenduri Arwah

*

Fatwa Majlis Islam Johor, Fatwa Majlis Islam Brunei, Fatwa Majlis Agama Islam Fathoni menyatakan HARUS melakukan kenduri arwah di rumah orang yang meninggal dunia.


*

*

Link pilihan:

Hadiah Pahala 









*

5 ulasan:

  1. Tradisi yang masih dilakukan sebagian besar masyarakat di daerah kami. Pendapat tentang kenduri arwah ini memang menuai pro dan kontra. Namun kita tentu berharap masing-masing pihak saling menghargai, tidak saling mencela, dan menjaga lingkungan tetap sejuk dan nyaman. Info yang menarik. Salam cemerlang.

    BalasPadam
    Balasan
    1. Bagi saya tahlil adalah harus, soal tahlil bida'ah atau sebaliknya adalah pandangan individu, kerna melihat didalam tahlil tersebut tiada yang menyeleweng di dalam ajaran Agama Islam, so janganlah menggangap benda baik itu di propagandakn pula, bagi yang ada kelebihan rezeki, layaklah bagi dia mengadakan majlis2 tahlil utk memberi makan hasil atau rezeki yang dikurniakan oleh Allah SWT kepadanya,.

      Padam
  2. .. tahun 70an dahulu (zaman sekolah menengah) saya pernah mengajukan soalan tentang kenduri arwah ini pada arwah ibu saya (saya tidak dapat lupa sampai hari ini) ... kerana tradisi jawa masa itu kenduri guna talam nasi 'ambeng' .. satu talam 4 orang, siap dengan bungkus 'chonthong' dari kertas belanja.. ianya diadakan setiap minggu mengikut giliran oleh para penduduk .. masa itu dikampung belum ada tv dan kalau ada radio pun masih guna bateri basah... dengan ariel dawai guna galah seperti ampai... saya kata..' kan doa anak yang solleh'...

    .. dia jawab mudah... '.. pertamanya.. dengan berkumpul beramai-ramai membaca tahlil dan yasin... jika ada yang tidak pandai.. lama kelamaan akan pandai kerana setiap minggu mendengar... keduanya.. dengan membawa berkat (makanan lebihan) balik maka kita telah memberi makan kepada jiran... mana kita tahu.. mungkin ada antara jiran kita yang tidak makan..(masa itu getah baru 0.50sen satu kati (600gram)) dan majoriti penduduk hidup kais pagi makan pagi bergantung pada hasil getah.. jika hujan.. sah ada dapur yang tidak berasap ... ketiganya setelah kita mensejahterakan diri dan keluarga kita.. maka jiran kita juga ada hak keatas kita di akhirat kelak...

    .. bila saya perhatikan sekarang dengan ramainya para usahawan dan professional Melayu berjaya di Persada negara.. baru saya sedar bahawa 'barokah' dan 'doa' oarang tua kita dahulu menyebabkan kita berjaya sekarang.. rezeki yang 'hallan toyyiban' disedekahkan untuk menjamu jiran tetangga datang dari titik peluh tanpa hutang kad kredit atau wang 'hailam' (hallal & haram bercampur aduk) atau wang rasuah samada pemberian orang lain maupun dapat gaji walau pun kerap ponteng tugas menyebabkan darah awal yang mengalir dalam tubuh generasi masa itu bersih...

    .. generasi muda sekarang.. 'obese' dari wang bapa-bapa dan ibu-ibu yang sudah kaya atau hidup selesa.. ramai yang pandai berkata dan beribadah dengan menunjuk-nunjuk.... dengan surah panjang-panjang... maka lahirlah generasi Melayu liberal dan Melayu jenis ' i'm holier than thou' ... namun ruhnya gelap tanpa matlamat dan hala tuju .. mudah menyalahkan orang lain dan sangat ghairah mengejar nama, harta dan pangkat ....

    BalasPadam
  3. Kenduri sebaiknya siratulrahim.
    jika tahlil dsb dpt mengeratkannya .. tidak pelru diharamkan.
    Jika rasa membazir alangkah baik ianya disedekahkan kpd yg teramat memerlukan. Zaman dh moden dn bnyk kemudahan.

    BalasPadam
  4. Semasa kenduri kita baca ayat ayat Al Quran dan kita berzikir dan bertahlil. Membaca Al Quran, zikir dan tahlil, semuanya termasuk amalan kebaikan yg dgnnya kita jadikan wasilah, mudah mudahan Allah swt berkenan memberi ampunan, rahmat dan memperkenan hajat dan doa yg kita mohonkan kpdNya.

    BalasPadam

Popular Posts