"Tiap-tiap diri akan merasai mati. Sesungguhnya akan disempurnakan pahala kamu pada hari kiamat. Sesiapa yang TERSELAMAT DARI NERAKA dan dimasukkan ke dalam syurga, sesungguhnya BERJAYA lah dia, dan ingatlah bahawa kehidupan di dunia ini hanyalah kesenangan yang memperdaya." (Ali Imran : 185)

Allah ada dimana ?

*




Jika ditanya Allah ada dimana ? Jawablah: Allah ADA TANPA bertempat, tiada bagi Allah Aina (di mana). (Sumber: Al-Fiqh Al-Absat M/S 56-57 oleh Imam Salaf Abu Hanifah Rahimahullah (80H-150H).

Al-Imam as-Sajjad Zain al-‘Abidin ‘Ali ibn al-Husain ibn ‘Ali ibn Abi Thalib (w 94 H) berkata:

"أنْتَ اللهُ الّذِيْ لاَ يَحْوِيْكَ مَكَانٌ" (رواه الحافظ الزبيدي)

"Engkaulah ya Allah yang tidak diliputi oleh tempat". (Diriwayatkan oleh al-Hafizh az-Zabidi dalam Ithaf as-Sadah al-Muttaqin Bi Syarh Ihya’ ‘Ulumiddin dengan rangkaian sanad muttashil mutasalsil yang kesemua perawinya adalah Ahl al-Bayt; keturunan Rasulullah).

Al-Imam Abu al-Hasan al-Asy'ari (w 324 H) -Semoga Allah meridhainya- berkata:

"إنَّ اللهَ لاَ مَكَانَ لَهُ " (رواه البيهقي في الأسماء والصفات)

"Sesungguhnya Allah ada tanpa tempat" (Diriwayatkan oleh al-Baihaqi dalam kitab al-Asma Wa ash-Shifat).

Rasulullah shallallahu ‘alayhi wasallam bersabda: “Allah ada pada azal (keberadaan tanpa permulaan) dan belum ada sesuatu pun selain-Nya”. (H.R. al Bukhari).

Makna hadits di atas, bahwa Allah ada pada azal (keberadaan tanpa permulaan), tidak ada sesuatu (selain-Nya) bersama-Nya. Pada azal belum ada angin, cahaya, kegelapan, ‘Arsy, langit, manusia, jin, malaikat, waktu, tempat dan arah. Maka bererti Allah ada sebelum terciptanya tempat dan arah, maka Allah tidak memerlukan kepada keduanya dan Allah tidak berubah dari azal, yakni tetap ada tanpa tempat dan arah, kerana berubah adalah ciri dari sesuatu yang baru (makhluk).

Abi Razin radhiyallahu ‘anhu berkata: “Aku berkata, wahai Rasulullah, di manakah Tuhan kita sebelum menciptakan makhluk-Nya?” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab: “Allah ada tanpa sesuatu apa pun yang menyertainya. Di atasnya tidak ada sesuatu dan di bawahnya tidak ada sesuatu. Lalu Allah menciptakan Arasy di atas air.” (Sunan al-Tirmidzi, [3109]).

Sayyidina Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ‘anhu mengatakan yang maknanya: “Allah subhanahu wa ta’ala ada sebelum adanya tempat. Dan keberadaan Allah sekarang, sama seperti sebelum adanya tempat.” (diriwayatkan oleh Abu Manshur al Baghdadi dalam kitab al Farq bayna al Firaq, hal. 256)

Al Imam Abu Hanifah dalam kitabnya al Fiqh al Absath berkata:
“Allah ta’ala ada pada azal (keberadaan tanpa permulaan) dan belum ada tempat, Allah ada sebelum menciptakan makhluk, Allah ada sebelum ada tempat, makhluk dan sesuatu dan Allah pencipta segala sesuatu”.
 
Al Imam Fakhruddin ibn ‘Asakir (W. 620 H) dalam risalah aqidahnya mengatakan : “Allah ada sebelum ciptaan, tidak ada bagi-Nya sebelum dan sesudah, atas dan bawah, kanan dan kiri, depan dan belakang, keseluruhan dan bagian-bagian, tidak boleh dikatakan “Bila ada-Nya ?”, “Di mana Dia ?” atau “Bagaimana Dia ?”, Dia ada tanpa tempat”.


Imam asy-Syafi’i Muhammad ibn Idris (w 204 H), seorang ulama Salaf terkemuka perintis madzhab Syafi’i, berkata: “Sesungguhnya Allah ada tanpa permulaan dan tanpa tempat. Kemudian Dia menciptakan tempat, dan Dia tetap dengan sifat-sifat-Nya yang Azali sebelum Dia menciptakan tempat tanpa tempat. Tidak boleh bagi-Nya berubah, baik pada Dzat maupun pada sifat-sifat-Nya” (az-Zabidi, Ithâf as-Sâdah al-Muttaqîn…, j. 2, h. 24).

Imam Abu Al-Hasan Al-Asy’ari r.a. (324 H) berkata: Allah s.w.t. wujud tanpa bertempat. Dia menciptakan Arasy dan Kursi tanpa memerlukan kepada tempat. (tabyiin kazbul muftari: 150)

Wallahu a'lam.


*



*



*




Link Pilihan :

Dilarang berkata Allah ada dimana-mana atau duduk di atas arasy   

Tidak boleh mengatakan : Allah bersemayam/duduk atas Arasy di langit

Imam Abu Hanifah tolak akidah: Allah bersemayam/duduk/bertempat atas Arasy 

Di mana Allah ? 

Akidah Imam Syafi'e

Akidah Imam Malik

Akidah Imam Abu Hanifah 

Akidah Salafus Soleh  

Video - Allah ada tanpa tempat

Debat ahlussunnah vs salafy wahabi, apakah Allah berada di langit

Hadis Jariah

Pembohongan atas nama Imam Abu Hanifah
 


*

25 ulasan:

  1. Terima kasih utk tazkirah ni. Mmg pernah ada artikel2/fahaman2 yg menyatakan Allah bersemayam di Arasy tapi entry ni bagi saya, jawapan paling selamat. Takut terkeluar dpd Islam pula ye kalau salah pemahaman.

    BalasPadam
  2. andai ada kenyataan dan saya tak dapat menyelami,sebaiknya serahkan saja pada ilmu Allah
    semudah Allah hu aklam.......kerna hamba Allah terbatas

    BalasPadam
  3. jika kalin fikirkan, Tiada Ilah kecuali Allah, syahadah tauhid itu, dan kalian mengetahui Asalnya, yang ada hanyalah IA, Allah dan DIA menciptakan segala galanya dengtan kataNya, KUN teruslah menjadi, fayakun

    Setiap sesuatu itu daripada Allah
    Segala galanya itu dari Allah
    sebab itulah ujud perkataan, Allah ada di mana mana, maksudnya tanpa Allah, tiadalah kehidupan ini, bukankah Allah yang memberi Hidup, dan mematikan
    Itulah bukti sekalian makhluk ini, di hidupkan oleh Allah
    itulah kenyataan, di mana saja kamu lihat, di situlah wajah AKU, Allaah
    makhluk tidak boleh mengaku Tuhan
    sebab makhluk tidur, makan, minum, berak, kencing, dan memuaskan syahwat, sedangkan Sifat sifat Allah tidak demikian

    Belajarlah ya, melalui Sifat sifat itulah mengenallah Allaah
    melalui ayat ayatNya, kenalilah Allah

    inshallah

    BalasPadam
  4. Tempat (termasuk Arasyh), ruang (space) dan masa (zaman) adalah makhluk, sedang Allah swt adalah Khalik, Maha Suci Allah dr tertakluk dan bergantung kpdnya.

    BalasPadam
    Balasan
    1. Dia yg menciptakan segalanya, menguasai segalanya, atas segalanya, meliputi segalanya.
      Tidak Dia perlukan satu pun drnya, tidak Dia bergantung kpd satu pun drnya.
      Segalanya dicipta dgn KalamNya "kun", mk menjadilah segalanya; tempat, masa dan ruang, serta segala isinya, yg di alam nyata alam dunia alam manusia, alam jin, alam alam langit alam ghaib, juga alam malakut, syurga neraka dan akhirat. WaAllahu'alam !

      Padam
  5. Tanzih-Nya Allah - Maha Suci Dia menyerupai alam hanya ditahkik Dia Wujud semata.
    Tashbih-Nya Allah - Penzahiran-Nya meliputi alam kerana alam bergantung pada-Nya.
    Arasy-Nya diatas air dan diatas Kursi-Nya bertahta keagungan-Nya menzahirkan alam.
    Dicipta-Nya langit dan bumi dlm 6 masa agar diuji siapa hamba-Nya yg baik amalannya..

    BalasPadam
  6. Rusli Hmrusli 18 jul 201418 Julai 2014 12:37 PG

    Allah tidak bertempat maksudnya Allah tidak mengambil lapang,Allah bukan sifat baharu.Allah meliputi setiap sesuatu.malah Allah tidak bersentuh dengan makhluk nya.Allah dengan makhluk tidak jamak(Berhimpun/Bersekutu)dan Farak(Bercerai)."Dan kepunyaan Allahlah timur dan barat,maka kemanapun kamu menghadap disitulah wajah Allah"(Surah Al Baqarah 115)

    BalasPadam
  7. Berhubung ayat ayat Mutashabihat, salafi sebenar tidak menafsir tidak menakwil, ayat ayat diterima begitu sahaja dan berhenti di situ, tidak ditanya tanya tidak difikir fikir tidak dibayang bayangkan, sedangkan "salafi" jadi jadian, konon tidak menafsir dan menakwil tp menyifatkanNya dgn sifat sifat makhluk, kemudian menafi pulak dgn mengatakan tak sama dgn cara, bentuk dan jisim makhluk.

    BalasPadam
    Balasan
    1. Bg kita ASWJ, dua cara kita memahamkan ayat ayat Mutashabihat ini,
      1. Kaedah Salafi asal, yg tentu tidak sukar memahamkannya bg golongan yg "Arroshikhuna fil ilmi".
      2. Para imam kita memberi tafsiran atau takwilan yg bersesuaian khususnya bg memberi pemahaman kpd masyarakat awam, bg menyelamatkan aqidah msykt awam dr memberi gambaran gambaran yg tidak benar terhdp Allah swt, sehingga menyifati Allah swt dgn sifat sifat makhluk.
      Sejarah harus difahami, dizaman imam imam kita, abad ke 2 dan 3 Hijrah pengaruh Muktazilah yg kuat menggunakan logik akal, ilmu kalam dan falsafah sgt kuat, dan tidak dpt tidak utk memahamkan msykt awam kaedah muktazilah ini harus diatasi.
      Jika diperhatikan golongan "salafi" jadi jadian yg menganggap kita AsSya'irah Maturidiyah sbg golongan yg sesat, mrk ini mempunyai satu ciri penting yg sama dikalangan mrk, iaitu ego dgn ilmunya, menganggap kita jahil tidak memahami dan merasa golongan mrk sajalah yg memahami.

      Padam
    2. "Mk jgnlah kamu ada adakan misalan misalan (sekutu sekutu) bg Allah (swt), sesungguhnya Allah (swt) Maha Mengetahui dan kamu tidak mengetahui." 16:74.
      "...Mk jgnlah kamu ada adakan tandingan tandingan (sekutu sekutu) bg Allah (swt) sedang kamu mengetahui." 2:22.

      Padam
    3. Fitnah wahabiyah ;
      Partial true, hinggakan ilmuan agamapun terpedaya, apatah lg yg baru nak kenal agama. Nak kata salah mcm betul, nak kata betul, ada yg tak kena.

      Ciri ciri penganut aliran wahabiyah ;
      1. Ego taksub, mrk sahaja yg betul dan alim, selain mrk semuanya jahil dan sesat.
      2. Ayat ayat Al Quran dan Hadis hadis difahamkan dgn makna zahir sahaja, ikut tafsiran sendiri masing masing.
      3. Apa yg Nabi saw tak buat semuanya bid'ah dan sesat (mengikut fahaman mrk) walaupun dlm perkara perkara yg jelas kebaikannya.
      4. Bg yg totok tu, ceramah kuliahnya mesti dimulakan dgn khutbatul hajah diikuti dgn Hadis Bid'ah.

      Padam
  8. Salam. . .Allah meliputi skalian alam. .dn kte sudah tnggelam didalam lautan makrifatullah. .tiada diri kte dn tiada ilmu. .hnya ada Allah. .

    BalasPadam
  9. Ayat ayat atau Hadis hadis yg jika difahamkan sbg merujuk Zat Allah swt, ketahuilah bahawa sesungguhnya tentang Zat Allah swt kita dilarang memikirkanNya, apatah lagi membahaskan atau memperkatakanNya. Kerana itulah ilmuan ilmuan kita ASWJ, memahamkannya sbg ungkapan ungkapan kiasan yg merujuk Kekuasaan, Rahmat, Restu., Redha, Pertolongan, Ilmu atau tafsiran tafsiran yg bersesuaian, kerana logiknya jika merujuk Zat Allah swt yg Nabi saw larang mk mengapa pula disebutkan di dalam Al Quran dan Hadis.
    Salahnya sesetengah golongan, walaupun katanya tidak menafsir tapi sebenarnya menafsirkannya atau memahamkannya sebagai merujuk Zat yg Hakiki, menyebabkan mereka menyifati Allah swt dgn sifat sifat makhluk, yg kemudian untuk menolak sifat makhluk bagi Allah swt mereka menafikan kesamaannya ; seperti kata mereka, duduk tapi dudukNya tak sama dengan duduk makhluk, bertangan dan berjari tapi tak sama dengan tangan dan jari makhluk, begitu juga berwajah tapi tak sama dengan wajah makhluk, maka inilah yang dikatakan sebagai mujassimah dan musyabbihah yang tidak jelas. Bagi kita ASWJ, Maha Suci Allah swt dari segala penyifatan sedemikian.

    BalasPadam
    Balasan
    1. Arasyh Allah swt adalah batasan bg makhluk yg juga jadi Kiblat bg makhluk, menjadi tanda Kebesaran, Kemuliaan, Kehebatan Allah swt. Selain Allah swt semuanya di bawah Arasyh, segi apa pun, yg semuanya adalah ciptaan Allah swt, pemberiannya dan dgn seizinNya, termasuklah masa atau zaman, ruang dan arah, jirim dan jisim, sekelian alam, bumi dan langit langitnya, malaikat, Mahsyar, Syurga, Neraka, Mizan, Sirath dan segala galanya.

      Padam
    2. Sudah diterima iman seorg jariah yg mengatakan Tuhan di langit. Apakah begitu juga yg patut difahami dan diimani oleh semua Muslim yg mendpt pendedahan ilmu yg lebih tinggi ?

      Padam
    3. Dilarang mikir ttg Dzat Allah swt, mikir ttg makhluk ciptaan dan KebesaranNya sahaja.
      Semmgnya ttg DzatNya di luar mampu logik akal kita mikirkanNya, kerana apapun yg kita fikir dan bayangkan tentunya ia makhluk yg dijelmakan dr fikiran dan bayangan kita.

      Lalu bgmn mengenali Allah swt ?
      Bnykkan baca Al Quran (Warkah Pesanan drNya), fahami Ayat Ayat dr Surah Al Ikhlas (bgmn Tuhan menyifatkan DiriNya), ulang ulangi membacanya.

      Padam
  10. Berdasarkan Al-Qur'an :

    - Allah wujud ISTAWA "beyond" Arasy.
    - Allah bukan "berada" di Langit.
    - Allah wujud tidak berdimensi (bukan sahaja tempat malah waktu).
    - Arasy Allah lah yang MEMISAHKAN "Alam Ciptaan" dan Wujud Diri Nya.
    - Allah itu Al-Qarib - Maha Dekat.
    - Arasy Allah itu juga DEKAT.
    - Seluruh Lapisan Langit dan Bumi adalah BERADA dalam Parallel Universe - wujud bertindih-tindih MELIPUTI satu sama lain NAMUN Alam yang lebih tinggi boleh melihat Alam yang lebih Rendah. Contoh Alam Jin boleh melihat Alam kita manusia; begitu juga Alam Malaikat. Mereka DEKAT dengan kita. NAMUN DEKAT lagi Allah dengan kita lebih dekat dari URAT leher kita - NAMUN Allah tetap berada di OTHER SIDE of Arasy - tiada BERDIMENSI dan BERDIRI SENDIRI - tiada DIA bersama dengan kita di Alam Berdimensi iaitu Alam yang ada TEMPAT atau RUANG juga Waktu.
    - ALLAH Muhitho - MELIPUTI segala sesuatu
    - ILMU ALLAH Wasi'a - juga MELIPUTI segala sesuatu
    - RAHMAT ALLAH juga Wasi'a - MELIPUTI seluruh alam
    - KURSI ALLAH juga Wasi'a - MELIPUTI seluruh Alam.

    Paling kena FAHAM - wujudnya 7 Lapisan Langit dan Bumi sebagai PARALLEL UNIVERSE. ALLAH wujud TIDAK di Mana-mana ALAM BERDIMENSI itu. ALLAH wujud TIDAK BERTEMPAT tidak BERWAKTU - namun ALLAH ISTAWA di "beyond" ('ALAL) ARASY.

    =====

    Sila baca "Arasy dan Wujud Allah di mana (1) "
    Sila baca "Arasy dan Wujud Allah di mana (2) "

    =====

    cahayapalingbaik.blogspot.com

    BalasPadam
  11. Dari semua yang berdebat ini saya ingin bertanya adakah di antara kalian yg pernah melihat ALLAH SWT? Jika tidak mengapa kalian berdebat dan saling menyalahkan?? Malah saling mengkafirkan?? Sudah yakinkah kalian bahwa islam kalian telah sempurna?? Sungguh perdebatan yang sia2 dan hanya membawa pada keburukan, kehancuran dan kemunduran islam karena islam akan terpecah dan tidak ada lagi Ukhuwah islamiyah...

    BalasPadam
  12. Cukuplah Bagiku Meyakini bahwa Tiada Tuhan yang berhak disembah kecuali ALLAH SWT.
    Dan cukuplah bagiku Meyakini bahwa Nabi Muhammad adalah Utusan ALLAH SWT.
    Jangan sampai kalian terjerembab lebih jauh lagi ked dalam kehancuran... Pantaskah kita sebagai makhluk memperdebatkan DZAT yang menciptakan kita? Sementara kemampuan dan pengetahuan kita sangat terbatas untuk memperdebatkan Kekuasaan dan keberadaan ALLAH SWT yang tidak ada batasnya...??
    Cukup Imani dengan HatiMu...
    Ucapkan dengan LisanMu...
    Dan Lakukan dengan perbuatanMu...
    Ingatlah Ya Ulil Albab...
    Sesungguhnya perdebetan kalian tidak akan ada habisnya... semakin kalian keras berpikir. Smakin kalian pintar berpikir maka semakin sulit untuk kalian menemukan jawabannya... karena sesungguhnya DZAT Yang kalian perdebatkan adalah Dzat yang Maha Suci dan Maha besar yang pikiran kalian sendiri tidak akan mampu untuk menampung dan memikirkannya... Karena tidak mungkin otak kita yang begitu kecil mampu menazmpung semua pikiran dan bukti tentang kebesaran ALLAH SWT dan Kekuasaan-Nya yang tidak terbatas...

    BalasPadam
  13. Pada waktu Zaman Rasulullahasih hidup adakah orang yang memperdebatkan masalah ALLAH SWT?? Adakah orang yang bertanya Dimanakah ALLAH?? Padahal pada saat itu ada Rasulullah yang dapat menjelaskannya... Jawabannya TIDAK ADA...
    Kenapa?? Karena ALLAH SWT Menciptakan kita bukan untuk berdebat atau memperdebatkannya... Tapi untuk Mengimani-Nya dan beribadah kepada-Nya...
    Itulah mengapa pada waktu Zaman Rasulullah tidak ada perdebatan. Karena tidak ada orang yang sok pintar dan sok mengkafirkan Orang Lain... para sahabat sekelas Abu Bakar, Umar bin Khattab, Usman bin Affan dan Ali bin Abi thalib pun ketika masuk islam tidak pernah bertanya kepada Rasulullah... karena mereka cukup Hanya Meyakini bahwa ALLAH Itu benar2 ada. Tanpa ingin tahu lebih lanjut dimanakah ALLAH berada dan apakah ALLAH bersemayan di atas Arsy atau tidak.... karena keimanan lebih penting daripada semua yg kalian perdebatkan ini... percuma kalian berdebat saling menyalahkan tentang dimanakah ALLAH SWT Jika harus mengorbankan sesama Muslim dengan saling menyalahkan dan mengkafirkan...
    Apakah Iman kalian lebih tebal Dari Para Sahabat Nabi?? Apakah Iman kalin lebih besar daripada Abu bakar, umar, Usman dan Ali ra sehingga kalian berani mempertanyakan dan memperdebatkan apa yang tidak pernah mereka pertanyakan dan perdebatkan selama ini?? Na'udzubillah...
    Kembalilah saudara saudaraku...
    Jangan terpecah belah... jangan buat Rasulullah dan para sahabat bersedih karena perdebatan kita ini... Mereka telah membesarkan islam dan memperjuangkannya... janganlah kita menghancurkannya... Cukuplah mengimani ALLAH SWT dengan sebenar-benarnya Iman... selebih kita serahkan dan kembalikan kepada ALLAH SWT tentang apa yang kita perdebatkan. Karena dia yang menurunkan Al Qur,an sebagai firman-Nya jadi hanya dia yang mempunyai penafsiran dan mengetahui tentang apa sebenarnya makna dari Al-Qur,an tersebut... tugas kita hanya menjaga firman-Nya dan beribadah kepada-Nya dengan patuh dan tunduk dengan Menjaga dua Kunci... Hambluminallah dan Habluminanas... Menjaga Hubungan Baik dengan ALLAH dan dengan sesama manusia...

    BalasPadam
  14. Allah Ta’ala berfirman:
    ﻭَﻗَﺎﻝَ ﻓِﺮْﻋَﻮْﻥُ ﻳَﺎ ﻫَﺎﻣَﺎﻥُ ﺍﺑْﻦِ ﻟِﻲ ﺻَﺮْﺣًﺎ ﻟَﻌَﻠِّﻲ ﺃَﺑْﻠُﻎُ ﺍﻟْﺄَﺳْﺒَﺎﺏَ ‏( 36 ‏) ﺃَﺳْﺒَﺎﺏَ ﺍﻟﺴَّﻤَﺎﻭَﺍﺕِ ﻓَﺄَﻃَّﻠِﻊَ ﺇِﻟَﻰ ﺇِﻟَﻪِ ﻣُﻮﺳَﻰ ﻭَﺇِﻧِّﻲ ﻟَﺄَﻇُﻨُّﻪُ ﻛَﺎﺫِﺑًﺎ
    “Dan berkatalah Fir’aun: “Hai Haman, buatkanlah bagiku sebuah bangunan yang tinggi supaya aku sampai ke pintu-pintu, (yaitu) pintu-pintu langit, supaya aku dapat melihat Tuhan Musa dan sesungguhnya aku memandangnya seorang pendusta”…”
    [Qs. Al Mu’min: 36-37]

    Fath-thali’a ilaa ilaaHi muusaa wa innii la adhunnuHuu kaadziban (“Supaya aku dapat melihat Ilah-nya Musa, dan sesungguhnya aku memandangnya seorang pendusta.”) ini adalah ungkapan kekufuran dan pembangkangannya, dimana dia menganggap Nabi Musa ‘alaihi wasallam berdusta bahwa telah diutus oleh Allah kepadanya.

    Dan Fir’aun mendustakan dakwah Nabi Musa ‘alaihi wasallam tentang keberadaan Allah subhanahu wa ta’ala ada di atas Langit.

    Tidakkah kalian sadar bahwa Allah subhanahu wa ta’ala menceritakan mengenai Fir’aun yang ingin menggunakan tangga ke arah langit supaya dapat melihat Tuhannya Musa.

    Lantas Fir’aun mengingkari keyakinan Nabi Musa ‘alaihi wasallam mengenai keberadaan Allah azza wa jalla di atas langit dan Fir’aun menganggap Nabi Musa ‘alaihi wasallam sebagai pendusta. Sungguh siapa saja yang mengingkari Allah subhanahu wa ta’ala di atas ‘Arsy, maka ia (sejatinya) adalah pengikut Fir’aun.

    Renungkanlah perkataan Al-Imam Ibnu Abil ‘Izz Al-Hanafi rahimahullah, beliau berkata:

    “Mereka jahmiyah yang mendustakan ketinggian Dzat Allah di atas langit, mereka itu termasuk pengikut Fir’aun. Sedangkan yang menetapkan ketinggian Dzat Allah di atas langit, merekalah pengikut Musa (‘alaihi wasallam) dan pengikut Muhammad (shallallahu ‘alaihi wasallam).”

    [Syarh Al ‘Aqidah Ath Thohawiyah, Ibnu Abil ‘Izz Ad Dimasyqi. Dita’liq oleh Dr.Abdullah bin Abdul Muhsin At Turki dan Syaikh Syu’aib Al Arnauth, 2/441, Mu’assasah Ar Risalah, cetakan kedua, 1421 H]

    subhanallah,,sesungguhnya jelas terang benderang jalan method Alquran n Assunnah jika benar2 ikhlas mencari/mendambakannya..;-).

    BalasPadam
    Balasan
    1. Tuhan berada di langit itu hanya sangkaan Firaun saja, makanya siapa yg juga nyangka Tuhan di langit, maka serupa dia dgn keyakinan Firaun, na'uzubillah !

      Padam
  15. Kata di atas, arabnya "fauqo",
    Arab kata "'ala", melayunya kan maknanya atas sahaja, tak dimaknakan dgn di atas.

    Atas 'Arasyh, atas langit, tu kan maknanya, mengatasi 'Arash, mengatasi langit, langit dunia, langit Akhirat, langit apapun. Langit, 'Arasyh, dunia, dan segala isinya, semuanya makhluk, sedang Tuhan mengatasi segala makhluk, tidak tertakluk, tidak bergantung kpd makhluk, dan sama sekali bukan berada di dlm, di atas, atau apa apa di pun dgn makhlukNya.

    BalasPadam
  16. Sila baca dan fahami kandungan yang terdapat di dalam entri blog ini:http://cahayamenerangikegelapan.blogspot.my/2012/07/soal-jawab-mengenai-ada-allah-subhanahu.html

    BalasPadam
  17. artikel menarik kunjung : muslimdong.blogspot.com

    BalasPadam

Popular Posts