"Tiap-tiap diri akan merasai mati. Sesungguhnya akan disempurnakan pahala kamu pada hari kiamat. Sesiapa yang TERSELAMAT DARI NERAKA dan dimasukkan ke dalam syurga, sesungguhnya BERJAYA lah dia, dan ingatlah bahawa kehidupan di dunia ini hanyalah kesenangan yang memperdaya." (Ali Imran : 185)

Jahanamiyyun (Bekas Penghuni Neraka)

*

Dari Anas bahawa Nabi shallaAllahu `alaihi wa sallam bersabda, “Ada satu kaum yang akan keluar dari Neraka setelah dia dijilat oleh apinya, lalu setelah mereka masuk Syurga, para penghuni Syurga memanggil mereka Jahanamiyyun (bekas penghuni Jahanam)”. (HR. Bukhari)

Dari Imran bin Hashin bahawa Nabi shallaAllahu `alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya berkat syafaatku akan keluar dari Neraka satu kaum yang disebut Jahanamiyyun”. (HR. Tirmidzi)

Disebut di dalam hadis dari Jabir, “...Setelah orang-orang yang mendapat syafaat dikeluarkan dari Neraka, Allah Yang Maha Memberkati lagi Maha Tinggi berfirman, “Akulah Allah !. Aku mengeluarkan mereka kerana Ilmu dan Rahmat Ku”. Allah kemudiannya mengeluarkan mereka dalam jumlah yang berlipat ganda dan pada leher mereka tertulis, ‘Orang-orang yang dimerdekakan oleh Allah Yang Maha Mulia lagi Maha Agung’. Mereka kemudian dimasukkan ke dalam Syurga dan disana mereka diberi nama al-Jahanamiyyun”.

Diriwayatkan oleh Abu Muhammad alias Abdul Wahab atau lebih dikenali dengan panggilan Ibnu Rawahah, dari al- Hafiz as- Salafi, dari al-Hajib alias Abu Hasan Ibnu Allaf, dari Abu Qasim bin Busyran, dari al-Ajiri alias Abu Bakar Muhammad ibnu Husin, dari Abu Ali al-Hasan bin Muhammad bin Syu’bah al-Anshari, dari Ali bin Muslim ath-Thusi, dari Marwan bin Mu’awiyah, dari Amr bin Rifi’ah ar-Rab’i, dari Abu Nadhrah, dari Abu Sa’id al-Khudri bahawa Rasulullah bersabda: “Sesungguhnya penghuni Neraka dia ada yang kekal penghuni Neraka dimana mereka itu tidak mati dan tidak juga hidup di dalamnya. Juga terdapat penghuninya yang akan dikeluarkan darinya, iaitu ketika mereka jatuh ke dalamnya lalu menjadi rentung. Setelah mendapat Izin (Iradah) Allah, mereka lalu dikeluarkan dan dilemparkan ke dalam sungai kehidupan. Para penghuni Syurga lalu menyiramkan air kepada mereka, sehingga mereka tumbuh (hidup). Setelah mereka masuk Syurga dan mendapat panggilan Jahanamiyyun, mereka memohon kepada Allah Yang Maha Penyayang untuk menghilangkan sebutan itu. Allah kemudian mengkabulkan permintaan mereka, lalu mereka bergabung dengan penduduk Syurga terdahulu. Ada pun sebutan ‘orang-orang yang saling mencintai kerana Allah’ adalah sebutan yang mulia dan luhur. Oleh kerana itu orang-orang yang mendapat sebutan itu tidak memohon kepada Allah untuk menghapuskan serta menghilangkannya”. 

Diriwayatkan oleh Abu Bakar al-Bazzari dalam kitabnya ‘Musnad al-Bazzari’, dari Abu Sa’id al-Khudri bahawa Nabi shallaAllahu `alaihi wa sallam bersabda, “Ada pun para penghuni Neraka yang memang menjadi penghuni tetapnya, mereka tidak mati dan juga tidak hidup di dalamnya. Sedangkan orang-orang dikehendaki oleh Allah untuk dikeluarkan, mereka akan dimatikan terlebih dahulu oleh api Neraka, baru kemudian dikeluarkan darinya. Selanjutnya mereka akan dilemparkan ke dalam sungai kehidupan, Allah mengirimkan airnya kepada mereka sehingga mereka muncul seperti munculnya biji dalam endapan yang dibawa oleh aliran. Mereka lalu masuk Syurga dan diberi nama JAHANAMIYYUN atau bekas/mantan penduduk jahanam oleh para penghuni Syurga. Kemudian mereka memohon kepada Allah untuk dihilangkan sebutan itu dari mereka dan Allah pun mengabulkannya”.  



Wallahu 'alam.




Link pilihan:

Orang Islam Tidak Kekal Dalam Neraka 

Syafa'at Nabi Muhammad shallaAllahu `alaihi wa sallam 

Nabi Membawa Rahmat

Kelebihan Berselawat


*

5 ulasan:

  1. cra share nya gmna ? Minta izin nya donk

    BalasPadam
  2. "Katakanlah : Wahai Tuhanku, jika Engkau perlihatkan kpdku apa yg Engkau janjikan (kpd org org zalim itu akan azabnya), wahai Tuhanku, mk jgnlah Engkau jadikan aku dlm kalangan org org yg zalim itu." 23:93-94.

    BalasPadam
  3. Demikian bnyknya hari ini kita lihat org org yg mengaku Islam tp tidak berkelakuan spt org Islam, melakukan maksiat secara terang terangan tanpa rasa segan dan malu, tanpa rasa bersalah, tanpa rasa kesal bahkan sesetghnya berbangga bangga dgn kemaksiatannya atau hasil maksiat yg dilakukannya. Sestgh yg lain pula, walau mengaku Islam, tp dgn kata kata dan tindak tanduknya menmpkkan penentangan terhdp ajaran ajaran Islam, bahkan cenderung menyokong dan membela golongan kafir yg semmgnya memusuhi Islam. Namun begitu mrk tetap juga mengaku sbg org Islam, tidak mengaku murtad atau keluar dr Islam. Segala perlakuan sedemikian adalah perbuatan kufur yg sgt sgt merbahayakan pelakunya jika tidak ditaubati. Jika masih tak batal syahadahnya, mrk inilah yg mungkin bakal bakal Jahanamiyuun, na'uzubillah !

    WaAllahu'alam !

    BalasPadam
    Balasan
    1. Adapun umat Islam yg buruk amalannya, tp tidak meninggalkan amalan amalan Islamnya spt solat, zakat, puasa dsbnya, walaupun dlm keadaan yg tidak sempurna, mungkin termasuk golongan yg tertangguh urusannya atau golongan ashabul A'raaf, yg dosa dosanya menyebabkannya terhalang ke Syurga tp amal baiknya berserta rahmat Allah swt menyebabkannya tidak dihantar ke Neraka. Golongan ashabul A'raaf ini, setelah perkaranya diselesaikan, akhirnya dgn rahmat dan izin Allah swt akan ke Syurga juga.

      Padam
    2. Adapun umat Islam yg soleh, sedayanya disempurnakan amalan wajibnya, sedayanya ditinggalkan yg haram dan dilarang, walau sesekali melakukan amalan buruk, tp sentiasa dia mengaku kesalahannya, dikesalinya dan sentiasa dia istighfar dan taubat, mk bertingkat tingkat mrk dlm kesolehannya. Sesetghnya tergolong solihin mukminuun, sesetgh yg lain tergolong muttaquun, dan sesetgh yg lain berkedudukan tinggi sbg siddiquun.

      WaAllahu'alam !

      Padam

Popular Posts