"Tiap-tiap diri akan merasai mati. Sesungguhnya akan disempurnakan pahala kamu pada hari kiamat. Sesiapa yang TERSELAMAT DARI NERAKA dan dimasukkan ke dalam syurga, sesungguhnya BERJAYA lah dia, dan ingatlah bahawa kehidupan di dunia ini hanyalah kesenangan yang memperdaya." (Ali Imran : 185)

Semua Nabi Adalah Maksum

*

Semua Nabi adalah maksum, terpelihara daripada dosa, merangkumi 4 keadaan iaitu :

a. Kecil atau pun besar.

- Nabi Allah tidak pernah buat dosa sama ada di waktu kecil mahu pun apabila sudah dewasa.

- Nabi Allah juga tidak membuat dosa kecil mahu pun dosa besar.

b. Zahir ataupun batin.

- Nabi Allah tidak pernah buat dosa sama ada dari segi zahir (Yang Kelihatan) mahu pun dari segi batin (Tidak Kelihatan).

c. Sebelum atau pun selepas bangkit kenabian.

- Nabi Allah tidak pernah buat dosa, sama ada sebelum atau pun selepas bangkit Kenabian.

d. Sengaja atau pun lupa.

- Nabi Allah tidak pernah buat dosa sama ada dalam keadaan sengaja mahu pun dalam keadaan lupa. Sebabnya, kalau lupa sekalipun, maksiat akan tetap berlaku. Jadi, Nabi Allah tak pernah buat maksiat dalam keadaan lupa.

- Nabi juga tidak pernah lupa pada penyampaian Wahyu Allah. Jika Nabi Allah lupa, maka akan ada orang yang mengatakan ada ayat Al-Quran yang Nabi Allah lupa nak sampaikan.

- Adapun periwayatan mengenai Nabi Muhammad shallallahu alaihi wa sallam terlupa di dalam solat, maka sesungguhnya lupa Nabi shallallahu alaihi wa sallam di dalam solat kerana Istighal (sibuk) hatinya dengan membesarkan Allah.

Oleh itu, jika ada di dalam Al-Quran menerangkan bahawa Nabi Adam as itu ada membuat maksiat atau dosa. Ia wajib ditakwilkan. 

Kesimpulannya, tiada Rasul Allah mahu pun Nabi Allah yang pernah membuat dosa.



Sumber: Kitab ‘Aqidatun Najin Fi ‘Ilmi Usuliddin, karangan Al-’Alim Al-’Allamah Asy-Syaikh Zainul ‘Abidin bin Muhammad Al-Fathani

*

5 ulasan:

  1. jika begitu dikata, tidak kenal lah Nabi Allah sekalian semuanya pada Allahu Ghafurun, tidak lah kenal dan zauk mereka dengan HAQQ UL YAQIN pada Al Ghafur...

    sedangkan Nabi Allah itu lah penghulu dalam kenal dan zauk pada Tuhan Yang Menciptakan mereka.

    manakah yang terlebih besar, dosa tiada mengenal Tuhan atau dosa pada melanggar perintah Tuhan?

    BalasPadam
  2. rasullullah pernah ditegur Allah. kerana diskriminasi. maka dosa kecil itu diampunkan... cuba baca Al-Quran sebelum tulis

    BalasPadam
  3. Silap dan khilaf tidak dianggap dosa.
    Berdosa bila sudah dilarang dan ditegah tp dilakukan juga, atau dgn sengaja mengabaikan perintah Allah swt.

    BalasPadam
  4. Adakah perbuatan rasulullah diskriminasi itu suatu khilaf / silap?
    Selama ini yg saya faham ianya suatu yg 'salah'. Tetapi Baginda segera ditegur oleh ALLAH. Oleh itu Baginda cepat sedar.

    BalasPadam
  5. "...Barangsiapa yg melanggar hukum hukum Allah (swt) mk mrk itulah org org yg zalim." 2:229.
    "...Dan barangsiapa yg melanggar hukum hukum Allah (swt) mk dia telah menzalimi dirinya sendiri....) 65:1.
    Tidak diketahui sebarang riwayat bahawa ada berlaku Nabi / Rasul yg melanggar hukum hukum Allah swt selepas drpd hukum hukum itu diturunkan setelah pengangkatannya sbg Rasul / Nabi.

    BalasPadam

Popular Posts