"Tiap-tiap diri akan merasai mati. Sesungguhnya akan disempurnakan pahala kamu pada hari kiamat. Sesiapa yang TERSELAMAT DARI NERAKA dan dimasukkan ke dalam syurga, sesungguhnya BERJAYA lah dia, dan ingatlah bahawa kehidupan di dunia ini hanyalah kesenangan yang memperdaya." (Ali Imran : 185)

Kehebatan doa

*


"Qada' Allah tidak dapat ditukar, melainkan dengan doa dan umur seseorang itu tidak bertambah melainkan dengan melakukan kebaikan." (HR At Tirmizi)

"Persediaan dan berhati-hati tidak mampu untuk mengatasi takdir Allah, manakala doa berguna untuk mengatasi apa yang ditakdir dan apa yang akan dilaksanakan, sesungguhnya ujian Allah akan diturunkan dan akan berjumpa dengan doa yang telah diminta, lalu kedua-dua saling bertarung sehingga hari Kiamat." (HR al-Bazzar, at-Tabrani dan al-Hakim)

Sabda Nabi shallaAllahu `alaihi wa sallam : "Sentiasa doa dimustajabkan untuk seorang hamba Allah selagi mana dia tidak berdoa untuk membuat sesuatu dosa, atau memutuskan silaturrahim, selagi dia tidak tergopah-gapah. Ditanya baginda : Apa itu tergopoh-gapah ?. Sabda baginda : Apabila dia berkata : aku telah pun berdoa ! aku telah pun berdoa !, tetapi aku tidak dimustajabkan untukku, lalu dia berhenti dan meninggalkan doa". (HR Muslim).

“Tiada seorang muslim yang berdoa dengan suatu doa yang tiada dalamnya dosa, atau memutuskan silaturahim melainkan Allah akan memberikan kepadanya salah satu dari tiga perkara: samada disegerakan kemakbulannya, atau disimpan untuk diberikan pada hari akhirat, ataupun dijauhkan keburukan yang sepadan dengannya”. (HR Ahmad, Al-Bazzar dan Abu Ya’la)

“Berdoalah kamu kepada Allah dalam keadaan kamu yakin dengan kemustajabannya. Ketahuilah sesungguhnya Allah tidak menerima doa dari hati yang lalai” (HR At Tirmizi)


*

4 ulasan:

  1. Qada' itu apa yg diputuskan Allah swt atas berlaku atau terjadinya, atas Kehendak-IradahNya

    Qadr pula adalah proses terjadi atau berlakunya Qada' itu, dgn hukum ketentuan drNya, termasuk hukum sbb-musabab. Terlaksana Qadr atas Kehendak-IradahNya, Quwwah drNya dan KudrahNya.

    Persoalan, telah terjadi, sedang terjadi atau akan terjadi, tiada bezanya kpd Allah swt, kerana telah, sedang dan akan itu disandarkan kpd masa dan masa itu sendiri adalah makhluk Allah swt yg Allah swt Maha Berkuasa atas segalanya.

    Doa, dikatakan boleh merubah Qada' dan juga Qadr, begitu juga mukjizat dan karamah dikatakan menyalahi Qadr, berdasarkan ilmu manusia, tp tidak pd Ilmu Allah swt, kerana Ilmu Allah swt itu Qadim dan tidak berubah.

    WaAllahu'alam !

    BalasPadam
    Balasan
    1. Qudrah - Qadr

      Iradah - Qada'

      Padam
    2. Qada' dan Qadr, telah tetap dan pasti berlakunya dlm Ilmu Allah swt dgn Iradah dan QudrahNya. Bukan pd ilmu kita makhlukNya. Adalah bg kita khiyar dan ikhtiar (memilih dan berusaha). Atas khiyar dan ikhtiar itulah taklifnya (pertanggungjawabannya) atas kita, dan itulah yg dinilai.

      WaAllahu'alam !

      Padam
  2. Manusia dan jin adalah dua makhluk yg dikenakan taklif, dipertanggungjawabkan atas setiap amalan, dipersoalkan atas segala tindakan kita. Kita diberikan kuasa memilih (khiyar) dan berusaha (ikhtiar) samada ke arah kebaikan atau sebaliknya. Kita juga diilhamkan dgn kefajiran (kederhakaan) dan taqwa, ditunjukkan dua jalan, jalan taat dan jalan derhaka, beserta petunjuk dan bimbingan para Nabi dan RasulNya, kitalah yg memilih jalan mana yg kita ikuti, amalan mana yg kita perbuat, jalan taat atau jalan derhaka, amalan taqwa atau amalan fajir, yg kemudian nanti kita akan dipertanggungjawabkan atas pilihan dan amalan kita itu, serta bakal menanggung akibatnya.

    Terlaksananya pilihan dan amalan kita itu adalah dgn kuasa dr Allah swt jua, dan semuanya berada dlm Ilmu Allah swt.

    Iman kpd Qada' dan Qadr itu adalah iman kpd Ilmu Allah swt yg meliputi segalanya dan iman kpd Kekuasaan mutlak Allah swt atas segala sesuatu yg mana apa yg DikehendakiNya pasti berlaku. Bukan seperti fahaman Jabariah yg meyakini kita bagai robot yg mengikuti sahaja perbuatan Allah swt atas kita tanpa pilihan dr diri kita sendiri, atau seperti fahaman Qadariyah dan Muktazilah yg meyakini kita bebas sebebasnya melakukan apa jua perbuatan kita tanpa pengaruh dr Allah swt.

    WaAllahu'alam !

    BalasPadam

Popular Posts