"Tiap-tiap diri akan merasai mati. Sesungguhnya akan disempurnakan pahala kamu pada hari kiamat. Sesiapa yang TERSELAMAT DARI NERAKA dan dimasukkan ke dalam syurga, sesungguhnya BERJAYA lah dia, dan ingatlah bahawa kehidupan di dunia ini hanyalah kesenangan yang memperdaya." (Ali Imran : 185)

Malam Mustajab Doa

*

Disebut dalam "Lathaaiful Ma`aarif" karangan Imam al-Hafiz Zainuddin bin Rajab @ Ibnu Rajab al-Hanbali, halaman 196 sebagai berikut:-

Dan telah berkata Imam asy-Syafi`i r.a.: Telah sampai kepada kami bahawasanya doa dimustajabkan pada 5 malam: malam Jumaat, malam hari raya 'aidil fitri, malam hari raya 'aidil adha, malam pertama bulan Rejab dan malam Nisfu Sya'baan.

*

Aku Redha

*

"Tidaklah seseorang Muslim yang berkata pada waktu pagi dan petang 3 kali: "Aku redha dengan Allah sebagai Tuhanku, Islam sebagai agamaku dan Muhammad shollallahu 'alaihi wasallam sebagai nabiku", melainkan menjadi hak bagi Allah meredhainya pada hari kiamat". (HR. Imam at-Tirmidzi)



*

Astaghfirullah hal 'azim al lazi laa ilaha illa huwal hayyul qayyum wa atubu ilaih

*


"Sesiapa mengucapkan astaghfirullah hal 'azim al lazi laa ilaha illa huwal hayyul qayyum wa atubu ilaih, akan diampuni dosa-dosanya, walaupun dia pernah lari dari medan peperangan". (HR Al Hakim)

"Sesiapa yang mengucapkan pada masa dia mahu tidur : astaghfirullah hal 'azim al lazi laa ilaha illa huwal hayyul qayyum wa atubu ilaih, maka di ampun dosa-dosanya walaupun sebanyak buih di lautan, walaupun sebanyak bilangan daun di pokok, walaupun sebanyak pasir di pantai dan walau sebanyak mana bilangan hari di dunia." (HR at-Tirmizi, Hasan Gharib, al-Jami', no. 3397)


*

Allah ada dimana ?

*




Jika ditanya Allah ada dimana ? Jawablah: Allah ADA TANPA bertempat, tiada bagi Allah Aina (di mana). (Sumber: Al-Fiqh Al-Absat M/S 56-57 oleh Imam Salaf Abu Hanifah Rahimahullah (80H-150H).

Al-Imam as-Sajjad Zain al-‘Abidin ‘Ali ibn al-Husain ibn ‘Ali ibn Abi Thalib (w 94 H) berkata:

"أنْتَ اللهُ الّذِيْ لاَ يَحْوِيْكَ مَكَانٌ" (رواه الحافظ الزبيدي)

"Engkaulah ya Allah yang tidak diliputi oleh tempat". (Diriwayatkan oleh al-Hafizh az-Zabidi dalam Ithaf as-Sadah al-Muttaqin Bi Syarh Ihya’ ‘Ulumiddin dengan rangkaian sanad muttashil mutasalsil yang kesemua perawinya adalah Ahl al-Bayt; keturunan Rasulullah).

Al-Imam Abu al-Hasan al-Asy'ari (w 324 H) -Semoga Allah meridhainya- berkata:

"إنَّ اللهَ لاَ مَكَانَ لَهُ " (رواه البيهقي في الأسماء والصفات)

"Sesungguhnya Allah ada tanpa tempat" (Diriwayatkan oleh al-Baihaqi dalam kitab al-Asma Wa ash-Shifat).

Rasulullah shallallahu ‘alayhi wasallam bersabda: “Allah ada pada azal (keberadaan tanpa permulaan) dan belum ada sesuatu pun selain-Nya”. (H.R. al Bukhari).

Makna hadits di atas, bahwa Allah ada pada azal (keberadaan tanpa permulaan), tidak ada sesuatu (selain-Nya) bersama-Nya. Pada azal belum ada angin, cahaya, kegelapan, ‘Arsy, langit, manusia, jin, malaikat, waktu, tempat dan arah. Maka bererti Allah ada sebelum terciptanya tempat dan arah, maka Allah tidak memerlukan kepada keduanya dan Allah tidak berubah dari azal, yakni tetap ada tanpa tempat dan arah, kerana berubah adalah ciri dari sesuatu yang baru (makhluk).

Abi Razin radhiyallahu ‘anhu berkata: “Aku berkata, wahai Rasulullah, di manakah Tuhan kita sebelum menciptakan makhluk-Nya?” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab: “Allah ada tanpa sesuatu apa pun yang menyertainya. Di atasnya tidak ada sesuatu dan di bawahnya tidak ada sesuatu. Lalu Allah menciptakan Arasy di atas air.” (Sunan al-Tirmidzi, [3109]).

Sayyidina Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ‘anhu mengatakan yang maknanya: “Allah subhanahu wa ta’ala ada sebelum adanya tempat. Dan keberadaan Allah sekarang, sama seperti sebelum adanya tempat.” (diriwayatkan oleh Abu Manshur al Baghdadi dalam kitab al Farq bayna al Firaq, hal. 256)

Al Imam Abu Hanifah dalam kitabnya al Fiqh al Absath berkata:
“Allah ta’ala ada pada azal (keberadaan tanpa permulaan) dan belum ada tempat, Allah ada sebelum menciptakan makhluk, Allah ada sebelum ada tempat, makhluk dan sesuatu dan Allah pencipta segala sesuatu”.
 
Al Imam Fakhruddin ibn ‘Asakir (W. 620 H) dalam risalah aqidahnya mengatakan : “Allah ada sebelum ciptaan, tidak ada bagi-Nya sebelum dan sesudah, atas dan bawah, kanan dan kiri, depan dan belakang, keseluruhan dan bagian-bagian, tidak boleh dikatakan “Bila ada-Nya ?”, “Di mana Dia ?” atau “Bagaimana Dia ?”, Dia ada tanpa tempat”.


Imam asy-Syafi’i Muhammad ibn Idris (w 204 H), seorang ulama Salaf terkemuka perintis madzhab Syafi’i, berkata: “Sesungguhnya Allah ada tanpa permulaan dan tanpa tempat. Kemudian Dia menciptakan tempat, dan Dia tetap dengan sifat-sifat-Nya yang Azali sebelum Dia menciptakan tempat tanpa tempat. Tidak boleh bagi-Nya berubah, baik pada Dzat maupun pada sifat-sifat-Nya” (az-Zabidi, Ithâf as-Sâdah al-Muttaqîn…, j. 2, h. 24).

Imam Abu Al-Hasan Al-Asy’ari r.a. (324 H) berkata: Allah s.w.t. wujud tanpa bertempat. Dia menciptakan Arasy dan Kursi tanpa memerlukan kepada tempat. (tabyiin kazbul muftari: 150)

Wallahu a'lam.


*



*



*




Link Pilihan :

Dilarang berkata Allah ada dimana-mana atau duduk di atas arasy   

Tidak boleh mengatakan : Allah bersemayam/duduk atas Arasy di langit

Imam Abu Hanifah tolak akidah: Allah bersemayam/duduk/bertempat atas Arasy 

Di mana Allah ? 

Akidah Imam Syafi'e

Akidah Imam Malik

Akidah Imam Abu Hanifah 

Akidah Salafus Soleh  

Video - Allah ada tanpa tempat

Debat ahlussunnah vs salafy wahabi, apakah Allah berada di langit

Hadis Jariah

Pembohongan atas nama Imam Abu Hanifah
 


*

Marah itu dari syaitan

*

"Sesungguhnya marah adalah daripada syaitan dan syaitan dicipta daripada api, apabila salah seorang kamu marah maka hendaklah dia berwuduk.” (HR Ahmad & Abu Daud)

Imam al-Ghazali berkata: Ahli ilmu berpendapat bahawa berlakunya sifat marah itu kerana urat saraf manusia ditarik oleh syaitan. Ini bermakna orang yang suka marah bererti telah mengikat persahabatan dengan syaitan.

Cuba lihat muka orang yang sedang marah, cantik atau hodoh ?  
Menakutkan tak ?  Macam muka ....

Orang yang selalu marah tidak menyedari bahawa syaitan telah menguasai dirinya.

Wallahu a'lam.





Link pilihan:

Cara Menahan Marah




*
 

Lihat Pun Ibadah

*

"Melihat pada tiga perkara adalah ibadah. Melihat wajah ibu bapa, melihat al-Quran dan melihat lautan." - (HR.  Abu Nuaim) dan ditambah dengan "Melihat Ka'abah". - (HR. Abu Daud)




Wallahu a'lam.




Link pilihan:

Cara berbakti kepada ibu bapa yang sudah meninggal dunia

Dosa sesama manusia

Doakan ibu dan bapa

Kelebihan ibu dan bapa 


 

*

Popular Posts