"Tiap-tiap diri akan merasai mati. Sesungguhnya akan disempurnakan pahala kamu pada hari kiamat. Sesiapa yang TERSELAMAT DARI NERAKA dan dimasukkan ke dalam syurga, sesungguhnya BERJAYA lah dia, dan ingatlah bahawa kehidupan di dunia ini hanyalah kesenangan yang memperdaya." (Ali Imran : 185)

Baca Al Quran Ketika Ziarah Kubur

*

عَنِ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا قَالَ سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُوْلُ إِذَا مَاتَ أَحَدُكُمْ فَلاَ تَحْبِسُوْهُ وَأَسْرِعُوْا بِهِ إِلَى قَبْرِهِ وَلْيُقْرَأْ عِنْدَ رَأْسِهِ بِفَاتِحَةِ الْكِتَابِ وَعِنْدَ رِجْلَيْهِ بِخَاتِمَةِ سُوْرَةِ الْبَقَرَةِ فِي قَبْرِهِ (رواه الطبراني في الكبير رقم 13613 والبيهقي في الشعب رقم 9294 وتاريخ يحي بن معين 4 / 449)
"Diriwayatkan dari Ibnu Umar, dia berkata: Saya mendengar Rasulullah Saw bersabda: Jika di antara kalian ada yang meninggal dunia, maka janganlah ditangguhkan, segeralah dikebumikan. Dan hendaklah di dekat kepalanya dibacakan pembukaan al-Quran (Surat al-Fatihah) dan dekat kakinya dengan penutup surat al-Baqarah di kuburnya" (HR al-Thabrani dalam al-Mu'jam al-Kabir No 13613, al-Baihaqi dalam Syu'ab al-Iman No 9294, dan Tarikh Yahya bin Maid 4/449). Al-Hafidz Ibnu Hajar memberi penilaian pada hadis tersebut:
فَلاَ تَحْبِسُوْهُ وَأَسْرِعُوْا بِهِ إِلَى قَبْرِهِ أَخْرَجَهُ الطَّبْرَانِي بِإِسْنَادٍ حَسَنٍ (فتح الباري لابن حجر 3 / 184)
"HR al-Thabrani dengan sanad yang hasan" (Fath al-Bari III/184)

Ibn Hibban dalam kitab sahihnya meriwayatkan hadith Jundab bin AbdiLLah, RasuluLlah sallaLLahu 'alaihi wasallam bersabda yang bererti : "Surah al Baqarah adalah tulang belakang al Quran, ia diturunkan oleh lapan puluh malaikat dengan membawa satu persatu ayat. Sedangkan ayat kursi diturunkan dari bawah Arsy'. kemudian ia dikumpulkan dengan ayat-ayat surah al Baqarah. Surah Yasin pula adalah hati al Quran, tidak ada orang yang membacanya dengan mengharap redha ALlah dan pahala akhirat melainkan dia akan mendapat ampunan dari-Nya. Bacalah surah Yasin untuk saudara-saudara kamu yang telah meninggal dunia."
(Ditakhrij oleh Ibn Hibban di dalam Kitab Sahihnya pada bab Fadhilat Surah al Baqarah. Demikian juga al Haithami meriwayatkannya di dalam kitab Mawarid al Dzam'an, (jilid V, h 397). Imam Ahmad juga meriwayatkannya di dalam al Musnad dari Ma'qal bin Yasar (jilid v h 26). Al Haithami mengulas hadith tersebut di dalam kitab Majma' al Zawaid, "Hadith tersebut diriwayatkan oleh Imam Ahmad, di dalamnya ada salah seorang perawi yang tidak disebut namanya, bagaimanapun perawi perawi lainnya adalah sahih (jilid VI h 311)

Riwayat Imam Baihaqi dengan sanad hasan bahwa Ibnu Umar menyukai agar dibaca di atas kubur sesudah pemakaman awal surat Al-Baqarah dan akhir surahnya. ( Al-Adzkar Imam Nawawi hal. 206 )

*
Imam al-Baihaqi meriwayatkan: “Menceritakan kepada kami Abu Abdullah al-Hafiz dari Abu al-Abbas bin Ya’qub dari al-Abbas bin Muhammad, katanya: “Aku bertanya Yahya bin Ma’in tetang membaca al-Qur’an di atas kubur ? Lalu beliau menjawab berdasarkan kepada riwayat Abd Rahman bin al-‘Ala bin al-Lajlaj daripada ayahnya daripada Ibn Umar yang menggalakkan amalan sedemikian.” Imam Ibn Hajr al-Asqalani di dalam Amali al-Azkar mengesahkan bahawa hadist ini bertaraf mauquf dan hasan.

Dari Sahabat Ali ra Rasulullah SAW bersabda, Sesiapa masuk kawasan perkuburan lalu membaca Syrat Al-Ikhlas sebelas kali dan menghadiahkan pahalanya kepada ahli kubur maka ia akan diberi pahala sebanyak orang yang mati disitu.” ( HR Imam Daruqutni, Abu Muhammad Al-Samarqandi dan Imam Rafi’I lihat Haula Khashaish Al-Qur’an hal 45 )

Pernyataan dari al-Imam al-’Alim al-’Amil Syaikhul Islam Qudwatul Anam Majmu’ul Fadlail Muwaffaquddin Abu Muhammad Abdullah bin Ahmad bin Muhammad bin Qudamah al-Maqdisi, atau lebih dikenal dengan Imam Ibnu Qudamah rahimahullah [w. 620 H]. Di dalam kitabnya al-Mughni [2/422], beliau menuturkan :
فصل: قال: ولا بأس بالقراءة عند القبر، وقد روي عن أحمد أنه قال: إذا دخلتم المقابر اقرءوا آية الكرسي
وثلاث مرات قل هو الله أحد، ثم قل: اللهم إن فضله لأهل المقابر
Tidak dilarang membaca al-Qur’an di sisi kubur, dan sungguh telah diriwayatkan dari Imam Ahmad bahwa dia berkata: apabila kalian masuk kawasan perkuburan maka bacalah oleh kalian ayat Kursi dan 3 kali Qul huwallahu Ahad (surah al-Ikhlas) kemudian ucapkanlah : ya Allah sesungguhnya fadlilahnya untuk penghuni kubur”.

وروي عنه أنه قال: القراءة عند القبر بدعة، وروي ذلك عن هشيم، قال أبو بكر: نقل ذلك عن أحمد جماعة، ثم رجع رجوعا أبان به عن نفسه، فروى جماعة أن أحمد نهى ضريرا أن يقرأ عند القبر، وقال له: إن القراءة عند القبر بدعة. فقال له محمد بن قدامة الجوهري: يا أبا عبد الله: ما تقول في مبشر الحلبي؟ قال: ثقة. قال: فأخبرني مبشر، عن أبيه، أنه أوصى إذا دفن يقرأ عنده بفاتحة البقرة وخاتمتها، وقال: سمعت ابن عمر يوصي بذلك. قال أحمد بن حنبل: فارجع فقل للرجل يقرأ
“diriwayatkan bahwa beliau juga berkata : “pembacaan al-Qur’an disisi kubur adalah bid’ah”, diriwayatkan juga dari Husyaim. Abu Bakar kemudian berkata : jama’ah (hanbali) telah menaqal itu dari Imam Ahmad kemudian kembali ruju’ dari dirinya sendiri, maka jama’ah ulama meriwayatkan bahwa Ahmad melarang seorang buta untuk membaca al-Qur’an disisi kubur, kemudian dia berkata kepadanya : sesungguhnya membaca al-Qur’an disisi kubur adalah bid’ah, kemudian Muhammad bin Qudamah al-Jauhariy berkata kepada Imam Ahmad : wahai Abu Abdillah (Ahmad), apa yang akan engkau katakan tentang Mubasyyir al-Halabi ? Ahmad berkata : tsiqah (boleh dipercayai). Ibnu Qudamah al-Jauhari berkata : telah mengkhabarkan kepadaku Mubasysyir, dari ayahnya, sesungguhnya dia berwasiat apabila dimakamkan agar dibacakan disisi quburnya pembukaan surah al-Baqarah dan mengkhatamkannya, dan ia berkata : aku mendengar Ibnu ‘Umar berwasiat tentang hal itu. Imam Ahmad bin Hanbal berkata : kembalilah maka katakanlah pada laki-laki itu agar membacanya.

قال الشافعى : وأحب لو قرئ عند القبر ودعى للميت
Imam Asy syafi'i berkata aku menyukai seandainya dibacakan al Quran disamping kubur dan dibacakan doa untuk mayat. (Ma'rifatus Sunani wal Atsar [7743] lil Imam al Muhaddits al Baihaqi)

Disebutkan oleh imam al Mawardi, al Imam an Nawawi , al Imam ibnu 'Allan dan yang lainnya dalam kitab masing-masing sebagai berikut:
قال الشافعى :قَالَ الشَّافِعِيُّ رَحِمه اللَّه: ويُسْتَحَبُّ أنْ يُقرَ أَ عِ ندَه شيء مِنَ القُرآنِ، وَإن خَتَمُوا القُرآن عِنْده كانَ حَسناً
"Imam Asy syafi'i rahimahullah berkata : disunnahkan agar membaca sesuatu dari al Quran disisi kubur dan apabila mereka mengkhatamkan al Quran disisi kubur maka itu adalah bagus." (Lihat : Riyadhus Shalihin [1/295] lil Imam an Nawawi ; Dalilul Falihin [6/426] li Imam Ibnu 'Allan ; al Hawi al Kabir Fiy Fiqh Madzhab Asy syafi'i (Syarah Mukhtashar Muzanni) [3/26] lil Imam al Mawardi dan lainnya)

Diriwayatkan ketika Imam Syafi’I berpindah ke Mesir sekitar tahun 200 H “Sudah diketahui ramai orang ( berita yang mutawattir ) bahwa Imam Syafi’I pernah berziarah ke makam Laits bin Sa’ad. Beliau memujinya dan membaca Al-Qur’an di kuburannya dengan sekali khatam. Lalu beliau berkata, Saya berharap semoga hal ini terus berlanjut dan maka pada begitulah pembacaan itu dilakukan..” ( Adz-Dzakhiratu Ats-Tsaminah, 47 )

*
Tafsir Adhwa'u Al-Bayan fi Idhahu Al-Quran bil Quran, j.7, ms.419:
Pada mentafsirkan surah An-Najm ayat 39, penulis telah berkata:
"وقد اجمع العلماء على انتفاع الميت بالصلاة عليه والدعاء له والحج عنه ونحوى ذلك مما ثبت الانتفاع بعمل الغير فيه"
"Dan telah Ijmak ulama dalam masalah si mati memperoleh manfaat dengan selawat ke atasnya, doa kepadanya, haji baginya dan seumpamanya daripada apa yang telah tetap bermanfaat amalan orang lain padanya"

Berkata Imam Nawawi dalam Fatawanya, ms145: "Sampai pahala doa dan pahala sedekah dengan Ijmak. Dan berlaku khilaf pada pahala bacaan Al-Quran. Maka berijtihad Imam Ahmad dan sebahagian ulama Syafiyyah: Sampai pahala bacaan yang disedekah kepada si mati."

أجمع العلماء على أن الدعاء للأموات ينفعهم ويَصلُهم ( في ” ج ” : ” ويصل ثوابُه ” ) . واحتجّوا بقول اللّه تعالى : { وَالَّذِينَ جاؤوا مِنْ بَعْدِهِمْ يَقُولُونَ رَبَّنا اغْفِرْ لَنا ولإِخْوَانِنا الَّذين سَبَقُونا بالإِيمَانِ } [ الحشر : 10 ] وغير ذلك من الآيات المشهورة بمعناها وفي الأحاديث المشهورة كقوله صلى اللّه عليه وسلم : ” اللَّهُمَّ اغْفِرْ لأهْلِ بَقِيعِ الغَرْقَدِ ” (رواه مسلم) وكقوله صلى اللّه عليه وسلم : ” اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِحَيِّنا وَمَيِّتِنَا ” ( أبو داود وغير ذلك). واختلف العلماء في وصول ثواب قراءة القرآن فالمشهور من مذهب الشافعي وجماعة أنه لا يَصل . وذهب أحمدُ بن حنبل وجماعةٌ من العلماء وجماعة من أصحاب الشافعي إلى أنه يَصل والاختيار أن يقولَ القارىءُ بعد فراغه : ” اللهمّ أوصلْ ثوابَ ما قرأته إلى فلان واللّه أعلم . ويُستحبّ الثناء على الميت وذكر محاسنه.
"Telah ijma' (sepakat) ulama bahwa doa untuk orang yang telah meninggal bermanfaat bagi mereka dan pahalanya sampai kepada mereka, ia berdasarkan firman Allah SWT didalam Surat al Hasyr ayat 10 : "dan orang-orang yang datang setelah mereka (Muhajirin dan Anshar) berdoa : "Ya tuhan kami, ampunilah dosa kami dan dosa saudara-saudara kami yang telah beriman lebih dahulu dari kami..." juga ada diriwayatkan daripada hadits yang masyhur, bahwa Rasulullah SAW berdoa : " Ya Allah, ampunilah bagi ahli Baqi' al Gharqad." Hadits shahih riwayat Muslim . Doa Rasulullah SAW yang lain : " Ya Allah, ampunilah bagi yang hidup juga yang telah meninggal dunia daripada kami..." Hadits riwayat Abu Daud dan lainnya. 

Imam an Nawawi melanjutkan : tentang bacaan al Quran, terdapat perbedaan pandangan, apa yang masyhur daripada mazhab Asy syafi'i bahwa pahala bacaan tersebut tidak sampai kepada si mati, akan tetapi sekumpulan ulama lainnya yang mengatakan bahwa bacaan tersebut bermanfaat serta akan sampai pahalanya kepada si mati, dan sebaiknya orang yang membaca al Quran setelah selesai membacanya hendaklah berdoa : "Ya Allah, sampaikanlah pahala bacaanku ini kepada fulan..." dan juga disunatkan memuji dan menyebutkan kebaikannya.

*
Dari nash dan bukti di atas, maka membaca Al-Qur’an ketika ziarah kubur bukan sesuatu yang bid’ah sesat kerana terdapat ulama salaf yang melakukan dan membenarkannya.

Wallahu a'lam.


*
Link pilihan:

Dilarang pakai kasut/selipar ketika ziarah kubur

Dilarang duduk di atas kubur

Jirus Air Atas Kubur

Baca AlQuran Ketika Ziarah Kubur

Hadiah Pahala Bacaan AlQuran

Bina Binaan Atas Kubur


Kenduri Arwah

Ziarah Makam Nabi

Ziarah Makam Aulia




*
http://www.hujjahnu.com/2013/02/dalilmembaca-al-quran-di-kuburan-13613.html
https://www.facebook.com/permalink.php?story_fbid=236997929700372&id=142545949145571
http://mindakini.com/dalil-dalil-yang-membolehkan-membaca-al-quran-di-kubur/
https://salafytobat.wordpress.com/2008/11/02/bab-5-dalil-ziarah-kubur-tahlil-talqin-hadiah-amalan-kuburan/
http://laskar-sunnah.blogspot.sg/2013/07/hukum-membaca-al-quran-di-kuburan.html

*

Nabi sollallahu 'alaihi wa sallam tidak MELARANG dan mengatakan sesat masuk neraka kepada sahabat yang melakukan bid'ah hasanah

*

Nabi sollallahu 'alaihi wa sallam tidak MELARANG dan mengatakan sesat masuk neraka kepada sahabat yang melakukan bid'ah hasanah.

وَعَنْ سَيِّدِنَا رِفَاعَةَ بْنِ رَافِعٍ رضي الله عنه قَالَ : كُنَّا نُصَلِّيْ وَرَاءَ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم فَلَمَّا رَفَعَ رَأْسَهُ مِنَ الرَّكْعَةِ قَالَ (سَمِعَ اللهُ لِمَنْ حَمِدَهُ) قَالَ رَجُلٌ وَرَاءَهُ رَبَّنَا وَلَكَ الْحَمْدُ حَمْدًا كَثِيْرًا طَيِّبًا مُبَارَكًا فِيْهِ فَلَمَّا انْصَرَفَ قاَلَ (مَنِ الْمُتَكَلِّمُ؟) قَالَ : أَنَا قاَلَ: «رَأَيْتُ بِضْعَةً وَثَلاَثِيْنَ مَلَكًا يَبْتَدِرُوْنَهَا أَيُّهُمْ يَكْتُبُهَا»
رواه البخاري

“Rifa’ah bin Rafi’ radhiyallahu anhu berkata: “Suatu ketika kami solat bersama Nabi sollallahu 'alaihi wa sallam. Ketika beliau bangun dari ruku’, beliau berkata: “sami’allahu liman hamidah”. Lalu seorang laki-laki di belakangnya berkata: “rabbana walakalhamdu hamdan katsiran thayyiban mubarakan fiih”. Setelah selesai solat, baginda Nabi bertanya: “Siapa yang membaca kalimat tadi?” Laki-laki itu menjawab: “Saya”. Baginda bersabda: “Aku telah melihat lebih 30 malaikat berebut menulis pahalanya”. (HR. al-Bukhari [799])

*

Kami Ahli Bid'ah Hasanah

*

Nabi tidak pernah solat malam melebihi 11 rakaat. Khalifah Umar pun solat malam (tarawih) tidak melebihi 11 rakaat. Tiba-tiba ada sahabat pada zaman Khalifah Umar buat solat Tarawih berjamaah 20 rakaat di masjid. Sahabat tersebut jelas telah melakukan perkara BID'AH. Mustahil Khalifah Umar tak faham tentang bid'ah. Kenapa beliau TIDAK MELARANG dan mengatakan mereka sesat ? Kenapa ?

Khalifah Umar bin Al Khottob radhiyallahu ‘anhu ketika menganjurkan solat tarawih secara berjama’ah di masjid , beliau berkata,
الْبِدْعَةُ هَذِهِ
“Sebaik-baik bid’ah adalah ini”. [HR. Bukhari no. 2010]


Perbuatan sahabat tersebut jelas adalah bid'ah kerana mereka buat apa yang Nabi dan Khalifah tidak buat, tetapi ia bid'ah hasanah(terpuji & tidak sesat), Khalifah Umar tidak melarang sahabat tersebut dan tidak mengatakan mereka sesat kerana ia bid'ah hasanah.

Sebenarnya yang tidak mengikuti Khulafaur Rasyidin itu orang yang MENOLAK bid’ah hasanah. Khulafaur Rasyidin sendiri melakukan dan tidak melarang bid’ah hasanah. Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam memerintahkan kita mengikuti Khulafaur Rasyidin. Sementara Khulafaur Rasyidin melakukan bid’ah hasanah. Bererti Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam memerintahkan kita melakukan bid’ah hasanah. Dengan demikian kami yang berpendapat dengan adanya bid’ah hasanah itu sebenarnya mengikuti Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam dan Khulafaur Rasyidin. Oleh kerana itu, mari kita ikuti Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam dan Khulafaur Rasyidin dengan melakukan bid’ah hasanah sebanyak-banyaknya.

Dalil Bid'ah Hasanah -> https://jundumuhammad.com/2011/03/13/bid%E2%80%99ah-hasanah-dan-dalilnya/

Sumber : https://www.facebook.com/kluang.girl/posts/983443768466328

*

Taqwa Dahulu

*

(Dikisahkan dan dipetik dari syarahan yang disampaikan oleh Sayyidil Habib Umar bin Hafidz, Mudir Darul Mustafa Hadhramaut Yaman)

Dikisahkan pada suatu hari ada seorang lelaki yang bekerja di sebuah hotel yang biasa menyajikan arak dan menjual barang-barang syubhat bertemu dengan Syaikh Mutawali asy-Sya’rawi rahimahullah.
Kemudian Syaikh asy-Sya’rawi menyuruh lelaki tadi untuk berhenti bekerja di hotel tersebut. Akan tetapi lelaki ini beralasan bahwa dia terpaksa bekerja di hotel itu kerna ingin menyara ahli keluarganya dan untuk membayar hutangnya.

Syaikh asy-Sya’rawi kemudian berkata, “Wahai anakku, Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

وَمَن يَتَّقِ اللّٰهَ يَجْعَل لَّهُ مَخْرَجًا – الطلاق:٢

Barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah maka Allah akan menunjukan kepadanya jalan keluar dari kesusahan (Qur’an Surah Ath-Thalaq:2)”. Lalu Syaikh bertanya kepada lelaki itu, “Adakah Allah menyebut taqwa dahulu atau jalan keluar dahulu?”. “Allah menyebut taqwa dahulu,” jawab si lelaki itu.

Syaikh pun berkata, “Jadi kenapa kamu mahu mencari jalan keluar dahulu sebelum taqwa? Kenapa duduk di tempat mungkar ini untuk mencari jalan keluar dahulu, kemudian baru bertaqwa? Kamu semestinya bertaqwa dahulu dan kemudian pasti Allah akan menunjukan kamu jalan keluar”. Setelah mendengarkan nasihat Syaikh asy-Sya’rawi maka lelaki ini pun setuju. Dia meninggalkan pekerjaannya dengan gajinya yang tinggi di hotel tersebut.

Tak lama kemudian, ada seseorang datang bertemu dengan lelaki ini dan menawarkannya sebuah pekerjaan sebagai pengurus di hotel yang berada di Madinah Al Munawwarah berdekatan dengan makam Nabi Muhammad Rasulullah ﷺ. Pekerjaan barunya ini ternyata lebih baik dan hutang-hutangnya pun selesai dilunaskan disebabkan dia mahu mendengarkan nasihat Syaikh asy-Sya’rawi dulu, . “Yang mana lebih dahulu, taqwa atau jalan keluar?”. Utamakan taqwa dahulu dan Allah akan memberi jalan keluar. Apakah kamu hendak mencari jalan keluar sedang kamu dalam keadaan ingkar kepada Allah? Kegilaan apa ini? “Siapa yang bertaqwa kepada Allah, maka Allah akan menunjukan jalan keluar”.

Wallahu A'lam.




Link pilihan:

Makna Taqwa

Ayat Seribu Dinar

*

Allah Wujud Tanpa Bertempat

*

Ijma’ ialah persetujuan kesepakatan pendapat dari para mujtahid (para ulama yang mempunyai kemampuan dalam mengistinbath hukum dari dalil-dalil syara’) atas suatu hukum syara’. Ijtihad adalah keputusan seorang ulama mujtahid (sendirian). Jika semua mujtahid yang ramai mempunyai ijtihad yang sama, jadilah ijma’.

Allah wujud tanpa bertempat - Ijma' Ulama -> http://notaaswaja.blogspot.sg/2013/05/ijma-ulama-allah-wujud-tanpa-bertempat.html

Bukti Allah wujud tanpa bertempat adalah Ijma' Ulama -> https://www.facebook.com/drkhalif/photos/a.860279580658646.1073741829.838686629484608/1269688629717737

Dalil daripada Al-Quran, Hadis, Ijma` dan Akal -> https://www.facebook.com/notes/117441068452033

MAHA SUCI ALLAH DARI TEMPAT, ARAH, BENTUK DAN UKURAN -> http://abuibrahim.blogspot.com/2010/12/allah-maha-suci-dari-tempat-arah-bentuk.html

Akidah Imam Nawawi dan Ibnu Hajar al-`Asqalani - https://www.facebook.com/notes/ahmad-fikri/aqidah-imam-nawawi-ibnu-hajar-al-asqalani-allah-wujud-tanpa-bertempat/120362868159853

Aqidah Imam Ibnu Hajar al-'Asqolaniy -> https://www.facebook.com/asyapower/media_set?set=a.1296836106993941.1073741834.100000026937251

Aqidah Imam Baihaqi -> https://www.facebook.com/asyapower/media_set?set=a.1296736917003860.1073741832.100000026937251

Aqidah Imam Ibnu Hibban -> https://www.facebook.com/asyapower/media_set?set=a.1296764003667818.1073741833.100000026937251

Akidah Imam Bukhari -> https://generasisalaf.wordpress.com/2013/07/05/aqidah-imam-bukhori-allah-ada-tanpa-tempat/


Jika ditanya Allah ada di mana ? Jawablah: Allah ADA TANPA bertempat, tiada bagi Allah Aina (di mana). (Sumber: Al-Fiqh Al-Absat M/S 56-57 oleh Imam Salaf Abu Hanifah Rahimahullah (80H-150H)

Wallahu a'lam.




Link Pilihan :

Allah Ada Di Mana ?   

Video - Allah ada tanpa tempat


Video - Bagaimana melihat Allah di Syurga ?

Tempat dan Masa adalah makhluk

Fahaman Allah di atas langit



*




*

Redha Allah

*

NASIHAT AL-HABIB UMAR BIN HAFIDZ

لا تحمل هم الدنيا فإنها لله ، ولاتحمل همَّ الرزق فإنه من الله ، ولاتحمل هم المستقبل فإنه بيد الله .. فقط احمل همًا واحدًا : كيف ترضي الله

"Janganlah kamu menanggung risau tentang dunia kerana itu urusan Allah, janganlah kamu menanggung risau tentang rezeki kerana itu dari Allah, janganlah kamu menanggung risau tentang masa depan kerana itu kekuasaan Allah. Yang harus kamu tanggung adalah satu kerisauan, iaitu bagaimana Allah SWT redha kepadamu...."

والله اعلم

*

TAJSIM dan TASYBIH

*

TAJSIM ialah menjisimkan atau berjisim.
TASYBIH ialah menyerupakan dengan makhluk.

Fahaman "Allah di atas langit" ada TAJSIM dan TASYBIH.

ATAS adalah ARAH.. Adanya ARAH kerana adanya JISIM. Kerana salah satu daripada sifat JISIM ialah mempunyai ARAH. Bila menetapkan ARAH bagi Allah, maka telah menetapkan Allah berJISIM. Ini namanya TAJSIM.

Allah cipta TEMPAT hanya untuk MAKHLUK. MAKHLUK mesti berTEMPAT. LANGIT adalah TEMPAT. Bila menetapkan Allah di atas LANGIT maka telah menetapkan Allah berTEMPAT. Ini telah menyerupakan ALLAH dengan makhluk. Ini namanya TASYBIH.




Wallahu A'lam.


Link pilihan:

Allah Ada Di Mana ?

IMAM Syafi`e Menghukum KAFIR Orang Yang Mengatakan Allah duduk Atas Arasy

Manhaj SALAF Yang Sebenar

Panduan Mencari Kebenaran

Pembohongan atas nama IJMAK Ulama



*

Popular Posts