"Tiap-tiap diri akan merasai mati. Sesungguhnya akan disempurnakan pahala kamu pada hari kiamat. Sesiapa yang TERSELAMAT DARI NERAKA dan dimasukkan ke dalam syurga, sesungguhnya BERJAYA lah dia, dan ingatlah bahawa kehidupan di dunia ini hanyalah kesenangan yang memperdaya." (Ali Imran : 185)

Marhaban Ya Ramadan

*


Marilah kita sama-sama mengucapkan "Marhaban Ya Ramadan".

Mengucapkan "Marhaban Ya Ramadan" (Selamat Datang Ramdhan) dengan ikhlas menunjukkan kita gembira menyambut kedatangan bulan Ramadan yang mulia ini.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sendiri gembira setiap kali kedatangan bulan Ramadan.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengucapkan "tahniah" kerana kedatangan bulan Ramadan.

"Sungguh telah datang kepadamu bulan Ramdhan, bulan yg penuh keberkatan. Allah memfardukan atas kamu berpuasa. Di dalam bulan Ramadan dibuka segala pintu syurga dan dikunci segala pintu neraka dan dibelenggu seluruh syaitan. Padanya ada suatu malam yang lebih baik dari 1000 bulan. Barang siapa tidak diberikan kepadanya kebaikan malam itu, maka sesungguhnya dia telah dijauhkan dari kebajikan." (HR. Ahmad)

"Apabila tiba bulan Ramadan maka dibuka pintu-pintu rahmat." (HR. Muslim)

"Sesiapa yang berpuasa pada bulan Ramadan kerana iman dan ikhlas mengharapkan pahala dari Allah, maka dosanya yang lalu akan diampun oleh Allah.” (HR. Bukhari)

"Sesiapa sempat bertemu Ramadan dan tidak diampun dosanya, maka semakin jauh dia dengan Allah" (HR. Ibn Hibban)

Diceritakan dari Salman RadiyaLlahu 'anhu, dia berkata : Nabi Muhammad sallaLlahu 'alaihi wasallam memberikan khutbah kepada kami pada akhir hari bulan Sya'ban, baginda bersabda : "Wahai manusia, telah hampir datang bulan suci Ramadhan yang penuh berkah, bulan yang didalamnya terdapat malam yang lebih baik dari ibadah seribu bulan. Bulan yang dijadikan oleh Allah, puasa pada siang harinya suatu kewajipan dan solat pada malamnya (selain solat fardhu) sebagai solat sunnah. Sesiapa mendekatkan diri kepada Allah dengan amal kebaikan, pahalanya laksana orang yang melakukan kewajipan pada selain bulan Ramadhan. Barangsiapa yang melakukan kewajipan di bulan tersebut, pahalanya laksana pahala orang yang melaksanakan tujuh puluh kewajipan di lain bulan suci Ramadhan. Ia adalah bulan sabar, bagi orang yang bersabar tidak lain balasannya syurga, dan merupakan bulan toleransi, dan bulan ditambahkannya rezeki bagi orang Mukmin, orang yang memberi buka puasa bagi orang yang berpuasa maka diampuni dosanya dan dibebaskan dari neraka dan baginya pahala seperti pahala orang yang diberinya berbuka puasa tanpa dikurangi sedikitpun pahalanya. Mereka bertanya : "Wahai RasuluLlah sallaLlahu 'alaihi wasallam, tidaklah semua kami ini mampu memberikan makanan untuk berbuka puasa bagi orang lain ? Maka RasuluLlah sallaLlahu 'alaihi wasallam bersabda : "Allah akan memberikan pahala tersebut bagi orang yang memberikan makanan bagi orang yang berpuasa sekalipun hanya dengan satu biji kurma atau seteguk minuman air putih atau sepotong susu kering. Dan adalah Bulan Ramadhan awwalnya (10 hari pertama) rahmat, pertengahannya (10 hari kedua) keampunan dan akhirnya (10 hari terakhir) pembebasan dari neraka.
Sesiapa meringankan hamba sahayanya pada bulan itu Allah mengampuni dosanya dan dibebaskan dari neraka. Maka perbanyakkanlah di Bulan Ramadhan 4 hal. Dua hal kamu mendapat redha Tuhanmu dan dua hal kamu tidak akan merasa puas dengannya. Adapun dua hal yang membuatkan kamu diredhai Allah adalah : Mengucapkan dan bersaksi bahawa tiada tuhan selain Allah, dan kamu mohon keampunan kepada-Nya. Adapun dua hal yang kamu tidak akan merasa puas dengannya adalah : Kamu minta syurga kepada-Nya dan minta perlindungan dari api neraka.
Dan sesiapa yang memberi minum orang yang berbuka puasa, maka Allah akan memberinya minum dari telagaku, sekali minum sahaja tidak akan haus selamanya sehingga masuk ke syurga ". 
(Hadith riwayat Ibnu Khuzaimah dalam sahihnya dan diriwayatkan dari jalan al Baihaqi, dan diriwayatkan Abu Asy Syaikh Ibnu Hibban dalam at Tsawwab dengan ringkas (at Targhib wa at Tarhib II/94) dan Al Feqh Al Islamiy Wa Adillatuh (2/572))




Selamat berpuasa dan moga kita semua dirahmati Allah di bulan Ramadan ini.

Marhaban Ya Ramadan.

سبحان الله والحمدلله ولااله إلاالله والله أكبر


Wallahu a'lam.




Link pilihan:

Kelebihan Bulan Ramadan

Doa Jibril Menjelang Ramadan

Niat Puasa Ramadan

Bolehkah Beramal Dengan Hadith Bulan Ramadhan Permulaannya Adalah Rahmat, Pertengahannya Adalah Ampunan Dan Akhirannya Adalah Pembebasan Dari Neraka?


*

Teguhkan hati kami di atas agama-Mu

*

Yaa muqal libal quluub tsab bit qalbi ‘ala dii nik

“Wahai Dzat yang membolak-balikkan hati, teguhkan hati aku di atas agama-Mu.” (HR. Ahmad dan at Tirmidzi)

*

Najis Babi Khinzir

*
Di dalam kitab Al-Fiqh wa Adillatuh, Dr.wahbah Zuhaili menyatakan kesepakatan para fuqaha tentang kenajisan daging babi walaupun disembelih mengikut syara' tetap najis, termasuk juga bulu, tulang dan kulit walaupun kulitnya disamak.

Menurut Syafi'iah, babi dan apa yang lahir daripadanya walaupun hasil kacukan dengan haiwan lain yang halal adalah najis. Dengan ini bermaksud kulit babi dan keturunannya tetap najis walaupun disamak. (Kitabul Fiqh 'Ala Mazahibil-Arba'ah)

Menurut pendapat yang zahir dalam mazhab Syafi’i, najis babi dipanggil najis mughallazah, iaitu najis berat. Cara menyucikan najis tersebut adalah khusus sebagaimana yang dinyatakan di bawah. 

Dalam Kifayat al-Akhyar Fi Hal Ghayat al-Ikhtisar, susunan seorang ulama bermazhab Syafi'i, melontarkan persoalan. Adakah menyucikan najis babi itu sama dengan najis anjing ? Lalu dijawab, ada dua qaul iaitu qaul qadim dan qaul jadid. Dalam qaul jadid dinyatakan sama dengan najis anjing ( iaitu dibasuh tujuh kali salah satunya dengan tanah ) dan pendapat ini yang diqat'ikan (diputuskan) oleh sebahagian besar ulama Syafi'i. Ia berhujah dengan Qiyas Awla.

Manakala dalam qaul qadim, dinyatakan sama macam najis lain, cukup dbasuh sekali jika ia dapat menghilangkannya. Dan pendapat dari qaul qadim ini yang dirajihkan oleh Imam Nawawi dalam kitabnya al-Majmuk Syarah al-Muhazzab.

Qaul qadim ialah pendapat lama Imam Syafi'i ketika beliau berada di Baghdad. 
Qaul jadid ialah ijthad beliau yang baru semasa di Mesir.

Wallahu a'lam.


Sumber: http://www.najahudin.com/muat%20turun/Halal%20Food%20&%20Babi/Babi%20Menurut%20Perspektif%20Islam,%20Budaya%20Dan%20Agama%20Lain.pdf




Link pilihan :




*

Popular Posts